Untitled Document

 

 

 

Member search:
Untitled Document
ME
* GUEST *

Username:

Password:



IconNOTIS!

Kepada semua ahli, Sila pastikan kata laluan anda ditukar! Sila hubungi En. Nik Adlin Nik Adib (Setiausaha Jawatankuasa Khas - Keahlian, Disiplin & IT) untuk mendapatkan kata laluan permulaan. More...


IconYURAN

Untuk makluman kepada semua Kerabat Diraja Kelantan, yuran keahlian PKDK Al-Muhammadi dikekalkan sepertimana biasa iaitu:

Yuran Pendaftaran RM10
Yuran seumur hidup RM150
Yuran tahunan RM50

Sekian, harap maklum.
(YM Tg. Bendahari PKDK Al-Muhammadi)

More...


IconALMARHUM SULTAN IBRAHIM

SULTAN IBRAHIM ADALAH ANAKANDA KEPADA SULTAN MUHAMMAD IV.
BAGINDA MEMERINTAH NEGERI KELANTAN DARI TAHUN 1944 HINGGA TAHUN 1960.

ANAKANDA-ANAKANDA BAGINDA ADALAH SEBAGAIMANA BERIKUT :

* SULTAN YAHYA PETRA

* TENGKU INDERA PETRA

* TENGKU THURAYA

* TENGKU ISKANDAR SHAH (TENGKU LAKSAMANA KELANTAN)

* TENGKU ZAINAL MULOK (TENGKU TEMENGGONG KELANTAN)

* TENGKU FEISSAL (TENGKU KAYA PERKASA)

* TENGKU ABDUL HALIM (TENGKU LAKSAMANA KELANTAN) SEKARANG

* TENGKU BADRUL ALAM

* TENGKU SHAHRIMAN

*... More...


IconMUTIARA HADIS

RASULULLAH S.A.W. BERSABDA YANG BERMAKSUD :

AKAN DATANG PADA UMATKU SUATU MASA, MEREKA MENCINTAI LIMA PERKARA DAN MELUPAKAN LIMA PERKARA YANG LAIN:

1. Mereka mencintai dunia dan melupakan akhirat.
2. Mereka mencintai kehidupan (dunia) dengan melupakan kematian.
3. Mereka mencintai rumah yang megah dengan melupakan kubur.
4. Mereka mencintai harta benda dengan melupakan hisab.
5. Mereka mencintai makhluk dengan melupakan Pencipta (ALLAH).

SYAMAIL MUHAMMADIAH
Ali bin Abi Talib bercerita mengenai sifat... More...


NEW MEMBERS
TENGKU AHMAD SAIFULLIZAN BIN TENGKU ABDUL RAHIM

TENGKU MARIAM BT TENGKU IBRAHIM SHUKRILLAH

TENGKU ABDUL RAZAK BIN TENGKU IBRAHIM SHUKRILLAH


 




 
SEJARAH RINGKAS KESULTANAN KELANTAN
KELANTAN MERDEKA


Dalam tahun 1717 negeri Kelantan dibahagi kepada dua bahagian : Kelantan Barat dan Kelantan Timur. Raja Perempuan Patani, Mas Chayam puteri Raja Bahar membuat pembahagian ini dan menyerahkan Kelantan Barat kepada putera Tuan Sulong bernama Long Muhammad dan Kelantan Timur kepada Raja Tuan Besar.


Dalam tahun 1733, Long Muhammad menyerang Kota Pengkalan Datu, ibu kota Kelantan Timur. Raja Tuan Besar terbunuh dalam peperangan dengan anak saudaranya ini. Ini adalah permulaan dari zaman huruhara dalam Kelantan. Beberapa peperangan terjadi antara Kelantan Timur dan Kelantan Barat juga peperangan dengan kerajaan Pusat Patani sendiri.


Setelah Raja Long Muhammad dikalahkan dalam tahun 1746, RAJA LONG SULAIMAN putera Raja Tuan Besar dari isterinya yang pertama diangkat oleh Sultan Yunus Patani menjadi 'Raja Kelantan Timur' yang merdeka. Manakala Kelantan Barat masih digabungkan kepada Patani dengan Raja Long Sulaiman sendiri menjadi 'Wakil Sultan'.



Sultan Yunus Patani (bekas Datu Charakan) adalah putera Raja Tuan Besar dari isterinya yang kedua, Raja Pah, puteri Raja Sakti II. Dalam tahun 1749 Sultan Yunus ditembak mati secara rahsia oleh Long Nuh, Datu Pujud. Pujud adalah suatu wilayah di selatan ibu kota Patani. Kemudian Long Nuh mengisytiharkan dirinya 'Raja Patani' memerintah di Kota Pujud.


Long Sulaiman, Raja Kelantan Timur berangkat ke Patani menemui Raja Long Nuh untuk mengentahui latarbelakang sebenar dari pembunuhan adindanya. Raja Long Nuh membersihkan tangannya dan memohon maaf diatas kegagalannya untuk menangkap pembunuh sultan itu.


Raja Long Sulaiman kembali ke Kelantan Timur dan membentuk suatu pasukan kecil tentera terpilih untuk membuat suatu penyiasatan bebas di Patani untuk menangkap pembunuh adindanya. Mendengar berita itu, Raja Long Nuh Patani merasa curiga lalu menjemput Raja Long Sulaiman ke istananya di Kota Pujud dalam tahun 1750 dan menghadiahkan 'Kelantan Barat' kepada Raja Long Sulaiman.



Dengan penyerahan ini seluruh Kelantan pun berpisah dari Patani dan menjadi sebuah negara yang bersatu dan merdeka setelah bersekutu dengan Patani pada peringkat kedua selama 131 tahun, dari tahun 1619 hingga tahun 1750.


Raja Long Sulaiman memindahkan ibu kotanya dari Kota Pengkalan Datu ke Kota Kubang Labu di Kelantan Barat.


Tidak lama setelah mendapat kemerdekaan itu, pertelikahan terjadi diantara Kelantan dan Legeh suatu wilayah Patani yang berjiran dengan Kelantan dan telah memerdekaan diri dari Kerajaan Pusat Patani. Raja Legeh, Long Abdul-Rahman Baginda, yang memberikan perlindungan politik kepada Raja Long Muhammad berusaha untuk menjatuhkan Raja Long Sulaiman dari takhta Kelantan. Berlaku beberapa peperangan antara Kelantan dan Legeh yang bermula dalam tahun 1755 dan berakhir dalam tahun 1756 dengan gugurnya Raja Long Sulaiman dalam pertempuran. RAJA LONG MUHAMMAD diangkat menjadi 'Raja Seluruh Kelantan'. Raja Long Muhammad kemudian terbunuh dalam tahun 1757, dalam peperangan diantaranya dan Raja Legeh yang menolongnya tadi.


Selepas itu, Kelantan terletak dibawah perlindungan Legeh setelah tujuh tahun sahaja menjadi Negara merdeka. Raja Legeh mengangkat adinda raja Kelantan yang terbunuh itu bernama LONG PANDAK menjadi 'Raja Kelantan'.

IconRAJA-RAJA KELANTAN SEHINGGA SEKARANG

RAJA-RAJA KELANTAN SEHINGGA SEKARANG


Sultan Muhammad II (Sultan Muhammad Mulut Merah) memerintah Kelantan sehingga tahun 1886. Baginda digantikan oleh puteranya, LONG SULUNG dengan gelaran ‘SULTAN AHMAD’ juga digelarkan ‘Sultan Tengah’.


Baginda mangkat dalam tahun 1889 dan ditabalkan puteranya, LONG KUNDUR dengan gelaran’ SULTANMUHAMMAD III’ (terkenal juga dengan gelaran ‘Raja Bendahara’ dan ‘Sultan Bungsu’). Baginda mangkat dalam tahun 1890.


Putera Sultan Muhammad III bernama Long Senik (bakal sultan) masih muda ketika itu, maka ditabalkan saudaranya yang bernama LONG MANSUR dengan gelaran ‘SULTAN MANSUR’. Baginda mangkat dalam tahun 1899 dengan tidak meninggalkan putera dan puteri.


LONG SENIK ditabalkan menjadi sultan Kelantan dengan gelaran ‘SULTAN MUHAMMAD IV’ pada 22 Jun 1911.


Sultan Muhammad IV mangkat pada 23 Disember 1920 dan ditabalkan puteranya TENGKU ISMAIL menjadi sultan dengan gelaran ‘SULTAN ISMAIL’. Baginda mangkat pada 20 Jun 1944 dengan tidak meninggalkan putera dan puteri.


Adinda baginda, TENGKU IBRAHIM diangkat menjadi sultan dengan gelaran ‘SULTAN IBRAHIM’ pada 21 Jun 1944. Dalam pemerintahan baginda Kelantan bersama dengan negeri-negeri melayu yang lain telah mencapai kemerdekaan dari Inggeris pada 31 Ogos 1957. Baginda mangkat pada 9 Julai 1960.


Pada 10 Julai 1960 putera baginda TENGKU YAHYA PETRA diisytiharkan sebagai Sultan Kelantan dengan gelaran ‘SULTAN YAHYA PETRA’.


Dalam persidangan Majlis Raja-raja pada 21 September 1975 baginda telah dipilih memegang teraju pemerintahan Negara Malaysia sebagai Duli Yang Maha Mulia Seri Paduka Baginda Yang di Pertuan Agong ke-6.


Baginda mangkat pada 29 Mac 1979 di Istana Negara, Kuala Lumpur dan telah dimakamkan di Makam Diraja Langgar, Kota Bharu.


Putera baginda, TENGKU ISMAIL PETRA telah diisytiharkan menjadi sultan memerintah negeri Kelantan Darulnaim. Upacara Kemahkotaan ke bawah DULI YANG MAHA MULIA SULTAN ISMAIL PETRA dan ke bawah Duli yang Maha Mulia Tengku Anis binti Tengku Abdul Hamid telah berlangsung di Istana Balai Besar pada 30 Mac 1980.


Kemudian pada 13 September 2010 bersamaan 4 Syawal 1431, Tengku Muhammad Faris Petra, putera sulong Sultan Ismail Petra dimasyhurkan sebagai Sultan Kelantan dengan memakai gelaran “SULTAN MUHAMMAD V’.


WALK WITH ME


Suber rujukan : Keturunan Raja-Raja Kelantan dan Peristiwa-Peristiwa Bersejarah (Perbadanan Muzium Negeri Kelantan 1981)


Disusun oleh : Ramlee bin Mamat, AJK Biro Agama dan Kebajikan Pertubuhan Kerabat D’Raja Kelantan Al Muhammadi.


RAJA-RAJA KELANTAN SEHINGGA SEKARANG0 replies
StaffAuthor: Admin Date: 21-11-2011Time: 04:15Updated: 21-11-2011

SR.Com


Hits counter started on 16 June 2014


Powered by:
Mawarsoft BizGate v9.2102.15